Home / SUMSEL / Herman Deru : Bermain dengan Cucu, Masih Demam MXGP

Herman Deru : Bermain dengan Cucu, Masih Demam MXGP

Palembang, Pelita Sumsel – Demam MxGP tidak hanya berlaku bagi masyarakat Palembang dan Sumsel, tapi deman MXGP sampai ke rumah orang nomor satu Sumsel, H Herman Deru.

Seperti terlihat di akun Facebook resmi Gubernur Sumsel yang mengupload video yang mengambarkan kegembiraan Herman Deru menaiki sepaeda Cross Mini yang di belikan untuk cucu tercinta Herman Deru dari putrinya Percha Leanpuri, Deka.

Terlihat dalam sang Cucu ketakutan saat sang Kakek menaiki motor cross tersebut yang di sambut ketawa seseorang wanita yang kemungkinan sang Nenek.

“Bermain dengan cucu, masih demam MXGP, Deka dibelikan motor mini malah takut, ” tulis Herman Deru dalam Akun Facebooknya.

Video di uplaud ini yang baru satu jam ini di respon netizen dengan mengomentari kebahagian herman deru dan cucunya bermain

“Akas dgn cocong ladas nian,” tulis akun Wahidduddin Zaini

“Wah asyik pak main sama cucunya,” akun effisupriyani effi turun mengomentari

Selain komentar yang turut berbahagia, ada juga komentar yang mengkritik jalan di sumsel

“Tambah senang rakyat kalau jalan Prabumulih-baturaja dan jalan2 lainnya di bangun,” kritik akun Zul novriYadi

Begitu juga akun atas nama Syamsul Bahri, juga memberikan masukan kepada Gubernur Sumsel soal kebutuhan bahan pokok yang terus naik akibat dari harga karet belum ada peningkatan

“Menyenangkan kalu lah bermaen dgn cucu , segale tugas rasenye bares gale…..mantap Pak Gub tapi jgn lupe rakyat pingin sejahtera…….mohon pikirke kami di dusun dusun ni …menjerit kebutuhan bhn pokok mulai naik sdg harga karet /sawit belum ada peningkatan ……makanye rakyat petani didesa banyak yg menderita untuk mencukupi kebutuhan sehari hari tapi tak bisa berbicara….istilahnye tahanke yg ptg maseh betahan hidup……mdh2an kalu bpk sering kunjungan mungkin sdh tau ….mhn solusi…….Semoga Sumsel Jaye…,” tulisnya.

Tapi terlepas dari itu, kebahagiaan cucu dan kakek yang di gambarkan Gubernur Sumpek ini patut di contoh karena keharmonisan dengan keluarga menjadi tolak ukur kemampuan dalam memimpin. (yf)

Bagikan Ini Di :